Loading...

KLIK ARTIKEL DIBAWAH BERUNTUNG DAPAT BONUS!

Loading...
Loading...

Ilmuan temukan misteri yang selama ini tersembunyi di segitiga bermuda


Sejumlah ilmuwan Inggris mengajukan sebuah teori baru terkait hilangnya sejumlah kapal di Segitiga Bermuda. Menurut penelitian baru-baru ini, kapal-kapal tersebut hilang ditelah sebuah gelombang "jahat" setinggi 100 kaki.

Setidaknya 1.000 jiwa telah hilang di wilayah itu dalam 100 tahun terakhir, dan rata-rata, empat pesawat terbang dan lebih dari selusin yacht hilang setiap tahun di sana. Wilayah segitiga misterius yang terkenal itu terletak di bagian barat Samudra Atlantik Utara dan membentang 270.271 mil persegi antara Florida, Bermuda dan Puerto Rico.

Para ahli di Universitas Southampton, Inggris, mengatakan misteri Segitiga Bermuda dapat dijelaskan oleh fenomena alam yang dikenal sebagai "gelombang jahat" - yang hanya berlangsung selama beberapa menit.

Menurut para ilmuwan, penelitian ini pertama kali diamati oleh satelit pada 1997 di lepas pantai Afrika Selatan. Tim peneliti dilaporkan membangun model USS Cyclops, kapal kargo Angkatan Laut sepanjang 542 kaki yang hilang pada tahun 1918, mengklaim 300 jiwa. Kapten kapal tidak pernah mengirim panggilan darurat SOS, dan pencarian ekstensif tidak menemukan bangkai kapal.

Menurut The Sun, yang pertama kali melaporkan tentang teori baru ini, para ilmuwan menggunakan simulator dalam ruangan untuk menciptakan kembali gelombang air monster.

Dr. Simon Boxall, seorang ilmuwan laut dan bumi, mengatakan tiga badai besar yang datang bersama dari berbagai arah di wilayah itu bisa menjadi kondisi yang sempurna untuk gelombang yang jahat. Lonjakan dalam air seperti itu bisa menelan kapal, seperti Cyclops.

"Ada badai di selatan dan utara, yang datang bersama-sama," katanya.

"Dan jika ada badai tambahan dari Florida, itu bisa berpotensi menjadi formasi mematikan dari gelombang jahat. Mereka curam, mereka tinggi - kita telah mengukur gelombang lebih dari 30 meter (98 kaki)," terangnya seperti dikutip dari IBT, Jumat (3/8/2018).

Peristiwa yang tidak biasa di wilayah ini berasal dari tahun 1493 dan pelayaran pertama Christopher Columbus (1451–1506) ke Dunia Baru. Penjelajah tersebut tercatat memiliki malfungsi kompas dan melihat lampu aneh.

Setelah hilangnya USS Cyclops, misteri lain terjadi pada 5 Desember 1945, ketika lima pembom torpedo Angkatan Laut AS - Flight 19 - membawa 14 orang terbang dari Fort Lauderdale, Florida, pada latihan rutin. Komandan Skuadron Letnan Charles C. Taylor melaporkan dia hilang karena cuaca dan kondisi laut memburuk. Dua pesawat penyelamat dikirim tidak lama setelah itu, tetapi hanya satu yang kembali. Bangkai pesawat Flight 19 dan pesawat penyelamat belum pernah ditemukan.

Beberapa kapal dan pesawat lain diyakini telah hilang di wilayah tersebut, yang juga disebut sebagai Segitiga Setan.

Sejumlah teori mulai dari alien hingga lorong waktu sampai kantong gas metana telah muncul selama bertahun-tahun terkait misteri Segitiga Bermuda. Namun, sebagian besar penyelidikan menunjukkan cuaca buruk dan kesalahan manusia sebagai penyebab yang paling masuk akal. ( sindonews.com )

Subscribe to receive free email updates:

Loading...